Lima Kesalahan Memulai Montessori

by | Mar 28, 2022 | Education, Montessori, Parenting | 11 comments

Bagi saya pribadi, Montessori adalah pintu gerbang baru dalam pengasuhan anak. Karena bukan hanya bertujuan untuk pembelajaran akademik tetapi juga saya jadi belajar lagi sebagai orangtua baru. Saya jadi belajar menempatkan diri dan melihat dari sudut pandang anak. Bahwa meskipun dia kecil secara fisik tetapi tidak selayaknya “dianggap kecil”. Anak saya punya pikiran dan perasaannya sendiri, yang seringkali tidak saya pahami karena keterbatasannya dalam berbahasa. 

Dulu, info-info tentang Montessori bikin saya kewalahan. Yang mana duluan, yang mana yang belakangan; urutannya bingung; tepatnya dikasih di usia berapa, dsb..dsb… Akhirnya, supaya ga tersesat saya memutuskan untuk ikut program diploma satu tahun.

Terus kalo ga diploma apa bisa menerapkan Montessori? Ya bisa-bisa aja dong 🙂 Yang penting mau belajar, belajar, dan belajar. Satu lagi deh, mau mengevaluasi diri. Lulusan diploma atau enggak, saya yakin yang namanya ibu pasti akan ngasih yang terbaik selagi ia mampu, selagi ia sehat. 

Baca juga: Tentang Ibu yang Bertumbuh

Lima Kesalahan Memulai Montessori:

Buat buibuk yang mau mulai menjalankan Montessori, jangan sampai melakukan 5 hal ini yaa

Minta kurikulum sama orang

Udah sering banget saya dimintain lesson plan atau kurikulum yang dipake buat ngajar Sola. Tapi maaf, maaf banget saya mah ga bisa ngasih. Bukan pelit, beb. Tapi gini loh, anak saya sama anak kamu tuh beda perkembangannya, minatnya, kemampuannya. Jadi ga bisa disama-samain. Dan yang lebih bahayanya lagi, kalau saya kasih lesson plan/kurikulum bikinan saya, nanti kamu bisa “stuck” dengan apa yang saya buat dan jadi ga bisa melihat kebutuhan anak kamu sendiri.

Kalap belanja apparatus

Sebenernya sih kalau ada duitnya gapapa juga sih (ribet banget ini si helena wkwkwk) Maksudnya gini, kalau belum mendata apa kebutuhan anak, apa minatnya, apa yang mau dicapai ditambah juga gatau sequence ngenalin aparatusnya, ya sayang banget beb. Saran saya, cek dulu bener-bener apa yang lagi dibutuhin anak, baru kasih aparatusnya.

Silau sama konten sosmed yang aesthetic dan instagrammable

Wah ini saya banget duluuuu hahahaha… ngerasa kayaknya kok ga bisa kayak si anu, atau si inu..pasang foto keren2, aesthetic dll.. Kenyataannya mah gak gitu buibuk wkwkw.. Yang namanya belajar pasti ada berantakan, pasti ada kotor, pasti ada benda yang ilang dari rak wkwk.. Wait, bukan saya mendiskreditkan yang fotonya bagus yah..yah bisa aja kalau memang si ibu punya skill untuk itu, ga masalah toh. Tapi yang pengen saya highlight disini tuh jangan sampe kita ibu-ibu jadi ngebanding-bandingin apa yang sudah kita lakukan dengan ibu lain lakukan. Gak apple to apple, say. Konten ya konten, tetap aja dibalik konten, proses belajar yang sesungguhnya lebih riwehhh gitu deh kira-kira. 

Kecenderungan “memaksa” anak

Di sebuah zoominar ada yang pernah nanya sama saya begini, “Mbak, saya tuh rasanya gimana ya udah nyiapin material tapi ga laku sama anaknya.”

Familiar?

Disinilah kesabaran mamak diuji. Hahaha. Bayangin, nyari bahan kesana kemari, dibela-belain beli meskipun kadang lebih mahal ongkir daripada barangnya, terus udah bagi waktu antara masak-ngurus rumah-sama bebikinan, kagak kelar terus mamak lanjut begadang. Demi apa? Demi besok bisa dimainin sama anak. Terus besoknya… ANAKNYA GAK MAU MAIN.. sakitnya tuh disiniiii… udah sabar-sabar, akhirnya taring mamak keluar juga wakakkak. 

Padahal mungkinnnn…kalau anaknya belum mau, bisa jadi dia belum “sampe” situ, masih sulit buat dia, sehingga ibu harus turunin sedikit taraf kesulitannya. Bisa jadi dia gak suka karena dia lagi suka mobil-mobilan tapi ibu bikin aktifitasnya gak ada unsur mobilnya.. Kalau jadinya ibu yang kesel, siapa yang ambis dong? 

Baca juga : Prinsip Dasar Montessori

Selalu merasa kurang, tidak praktik

Ini salah satu yang bikin ga mulai-mulai praktik Montessori-nya. Selalu merasa ada yang kurang, ga lengkap. Sehingga printabel sudah numpuk tapi ga ada satu pun yang dieksekusi. Kalau pun dieksekusi, ibu bingung ini yang mana ya, terus diapain ya… wkwkwk.. Praktik Montessori sederhana bisa dari kegiatan sehari-hari di rumah. Gak perlu sediakan rak khusus untuk menempatkan gelas-gelas atau teko-teko untuk area practical life. Itu setingan di kelas, bundaaa… kalo di rumah ya langsung praktik di rumah, bisa di dapur, di laundry room, di kamar, dll

Baca juga: Latihan Keterampilan Hidup

Pertanyaannya sekarang, supaya ga salah gimana?

Caranya simpel sih, meskipun ga sesimpel itu juga menjalankannya…eaaaa

  • Belajar perkembangan anak dan milestone yang bisa dijadikan pembanding. Ini catatan mendasar untuk tidak membandingkan anak kita dengan anak orang lain. Yang boleh dibandingkan adalah perkembangan anak kita saat ini dengan milestone atau pencapaian anak seusianya. Gap diantara keduanya, itulah yang dijadikan evaluasi oleh kita sebagai orangtua. Objektif kan?
  • Belajar filosofi Montessori. Kenali prinsip-prinsip apa yang ditekankan dr. Maria Montessori dan coba diterapkan dalam keluarga. Dengan belajar filosofi kita juga bisa mengaplikasikan scope & sequence Montessori menggunakan apparatus yang sesuai dengan cara yang tepat. Kalaupun bukan pure Montessori method yang kita jalankan, kita bisa menerapkan Montessori Inspired dengan tepat karena udah tau dasarnya apa

Baca juga : Montessori di Rumah, Mulailah Dari Filosofinya

Last, but not least, kenali apakah keluargamu cocok menerapkan Montessori. Montessori hanyalah salah satu metode dalam pendidikan anak. Sebagai ibu, kamu bisa selalu memilih metode yang terbaik untuk anak-anakmu. But, when it comes to Montessori, saya harap temen-temen bisa menghindari lima hal diatas yaaaa…

Happy parenting with Montessori!

You May Also Like

[Free Printable] DIY Sensorial Material Montessori: Color Tablet

Serunya ber-Montessori kadangkala terhempas kalau teringat dengan aparatusnya yang cukup pricey. Bagus dan menarik sih kalo bisa beli ya, tapi gak sehat buat kantong apalagi kalau dipakainya hanya sebentar alias anaknya cepet lulus wkwk.. Selalu ada jalan ninja,...

Free Printable: Alphabet & Tracing Cards

Free Printable: Alphabet & Tracing Cards

Yuhuuu...ibu-ibu sekalian... Sudah bulan Agustus ya, berarti mungkin sudah 2-4 minggu berjalan kegiatan tahun ajaran baru 2021/2022. Tapi tahun ajaran mah di sekolah ya, kalo di rumah belajar bisa setiap saat sambil main-main. Nah, berhubung banyak yang DM aku di...

11 Comments

  1. Yuni Bint Saniro

    Kadang, beberapa ibu emang lupa memperhatikan apa yang anak butuhkan. APa yang anak rasakan saat ingin memberikan edukasi pada anak. Sehingga, saat anak enggan, rewel dan nggak mau nurut lebih dulu menyalahkan anak. Lebih parah lagi sampai melabeli anak.

    Reply
  2. Ulfah Aulia

    Nah iyaya Mbak… Perlu nih dipahami buat keluarga yang memang menerapkan Montessori ini, biar tidak salah dalam berbuat sebab kebanyakan jga seperti ikut2an gitu Mbak jadinya kurang memahami deh Mbak…

    Reply
    • Helena Magdalena

      Iyaa mungkin terlalu semangat sampe gak sadar terbawa trend, jadi ga dapet konsep utuhnya

      Reply
  3. Hidayah Sulistyowati

    Semakin beragamnya pemilihan gaya parenting, tuntutan peran orang tua terutama ibu, menjadi makin banyak.

    Seperti menemani anak-anak di bidang pengasuhan Montessori. Kayaknya sederhana ya, tapi ada yang jadi ribet melengkapi alat pendukung nya

    Reply
  4. Andrie Kristianto

    Bener banget sih, setiap anak itu berbeda.. Jadi gak bisa dibanding-bandingkan antara satu dengan yang lain.. Apalagi pola pengasuhan yang diberikan juga tetap disesuaikan dengan si anak. Kalau terlalu dipaksakan juga tidak baik.

    Reply
    • Helena Magdalena

      iyes, balik lagi musti disesuaikan juga sama pengasuhan tiap keluarga, karena pasti punya value yang berbeda2 🙂

      Reply
  5. Ira Hamid

    Memang harus dipahami yaa agar tidak salah menerapkan.

    Dan perihal memaksa anak, orang tua memang mesti sabar dan kreatif mencari cara agar anak langsung terpanggil untuk belajar tanpa dipaksa oleh orang tuanya yaa

    Reply
    • Helena Magdalena

      Setuju Mbak Ira, kalau anak terpaksa, proses belajarnya jadi gak maksimal.. 🙂

      Reply
  6. Dian

    Montessori menjadi salah satu teknik belajar anak yang sering digunakan oleh para orang tua ya mbak
    Tapi emang ya, harus beneran tahu ya biar g melakukan kesalahan saat melakukan Montessori di rumah

    Reply
    • Helena Magdalena

      Iya betul Mbak, kadang terlalu terbawa trend, jadi jatohnya maksa anak 🙁

      Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published.

Pin It on Pinterest

Share This